PISPI Desak Pemerintah Jalankan UU No. 18 Tahun 2012

Mediatani.com – Perhimpunan Sarjana Pertanian Indonesia (PISPI) menilai amanah UU nomor 18 Tahun 2012 tentang Pangan belum juga ditunaikan oleh pemerintah. Meskipun UU tersebut telah ditetapkan sejak hampir 4 tahun yang lalu, namun aplikasinya sangat jauh dari harapan. Dampak yang paling terlihat adalah krisis pangan dan permainan pangan oleh ‘kartel’ tak dapat dihindarkan.

Menurut Ketua Bidang Kajian Strategis PISPI Pipink A. Bisma mengungkapkan bahwa krisis pangan dan permainan pasar pangan akan terhindarkan jika amanat UU Pangan berupa Kelembagaan Pangan Nasional dilaksanakan sesuai UU, yakni paling lambat dibentuk pada tahun 2015.

“Walaupun demikian kita harus melangkah maju kedepan, jika benar ingin Kedaualatan Pangan terwujud, maka mari bersama untuk membentuk Kelembagaan Pangan Nasional” Ungkap Pipink

“Jika Presiden Jokowi tidak ingin dicap sebagai Pemerintah yang melanggar UU pangan, maka beliau wajib segera bentuk Kelembagaan Pangan Nasional”, tambah Pipink.

Dengan belum adanya Kelembagaan Pangan Nasional, Indonesia tengah mengalami ketidakpastian produksi, transformasi pola konsumsi dan dari aspek pasar, patut diduga kendali kartel sudah lebih besar dibanding negara.

R.S. Suroyo Jr selaku Wakil Sekjend Bidang Kajian Strategis PISPI menyampaikan, “untuk itu, PISPI akan mengumpulkan stakeholder pertanian”.

Stakehokder pertanian yang dimaksud mulai dari Pimpinan Komisi IV DPR RI, Badan Ketahanan Pangan Kementerian Pertanian, Perum Bulog, Sarjana Pertanian, Pakar Pangan, Lembaga Keuangan, Organisasi Tani, Asosiasi Pertanian, Organisasi Mahasiswa dengan tujuan untuk menyatukan gagasan dan pemikiran guna mempercepat Presiden Jokowi membentuk Kelembagaan Pangan Nasional.

Stakeholder akan dipertemukan pada sebuah Diskusi Agriculture Reform dengan tema “Kelembagaan Pangan Nasional: Kikiskan Krisis Pangan, Kokohkan Kedaulatan Pangan”.

Diskusi akan diselenggarakan oleh PISPI pada hari Jumat, 8 April 2016 pukul 13:00 WIB – 16:30 WIB di Teater Lantai 2 Fakultas Saint dan Teknologi Universitas Islam Negeri (UIN) Jakarta.

“Hasil diskusi akan menjawab hambatan dan tantangan pembentukan Kelembagaan Pangan, melakukan percepatan pembentukan Kelembagaan Pangan Nasional serta menemukan solusi lain yang nyata dalam mengatasi masalah pangan nasional”, tutup Suroyo.

/IA